ABC – Z Perlu ada dalam diri kita



A : Adil pada dirimu
B : Beranikan dirimu
C : Cekalkan hatimu
D : Derma selalu
E : Elakkan pertelingkahan sesama kite
F : Fikir sebelum bertindak terburu2
G : Gembira selalu
H : hormat orang tua
I : Ingat akan tuhan
J : Jangan berdusta
K : Kasih akan daku
L : Lemah lembut amalan semua
M : Makan makanan seimbang
N : Nafsu jangan dituruti
O : Oh ! pamerkan kesempurnaan dirimu
P : Pentingkan kesihatanmu
Q : Qualiti dalam kerjaya dan tugasmu
R : Rajin berusaha
T : Tanamkan sifat bekerjasama
U : Utamakan alam sekitar
V : Variasikan pengalamanmu
W : Wajibkan amalan membaca AQ
X : X-ray diri sendiri
Y : Yakin pada diri sendiri
Z : Zalim jangan sekal

Ceritera 4 Lilin



Ada 4 lilin yang menyala, sedikit demi sedikit habis meleleh. Suasana begitu sunyi sehingga terdengarlah percakapan mereka.

Lilin yang pertama berkata : “Aku adalah Damai, namun manusia tak mampu menjagaku, maka lebih baik aku mematikan diriku saja!” demikianlah sedikit demi sedikit sang lilin padam.

Lilin yang kedua berkata : “AKu adalah Iman, sayang aku tak berguna lagi. Manusia tak mau mengenalku, untuk itulah tak ada gunanya aku tetap menyala” begitu selesai bicara, tiupan angin memadamkannya.

dengan sedih Lilin ketiga bicara : “Aku adalah Cinta, tak mampu lagi aku untuk tetap menyala. Manusia tidak lagi memandang dan menganggapku berguna. mereka saling membenci, bahkan membenci mereka yang mencintainya, membenci keluarganya” tanpa menunggu waktu lama, maka matilah lilin ketiga.

Tanpa terduga…. seorang anak saat itu masuk ke dalam kamar dan melihat ketiga lilin telah padam.Karena takut akan kegelapan itu, ia berkata : “Apa yang terjadi?! kalian harus tetap menyala, aku takut akan kegelapan!” lalu ia menangis tersedu-sedu.

Lalu dengan terharu Lilin keempat berkata : “Jangan takut, jangan menangis, selama aku masih ada dan menyala, kita tetap dapat selalu menyalakan ketiga lilin lainnya, Aku Adalah HARAPAN” dengan mata bersinar, sang anak mengambil lilin harapan, lalu menyalakan kembali ketiga lilin lainnya.

Kesimpulannya….
Apa yang tidak pernah mati hanyalah HARAPAN yang ada dalam hati kita… dan masing-masing kita semoga dapat menjadi alat, seperti sang anak tersebut, yang dalam situasi apapun mampu menghidupkan kembali Iman, Damai, Cinta dengan HARAPAN nya!!!

Kerana Sehelai Bulu Mata

Diceritakan di hari pembalasan kelak, ada seorang hamba Allah sedang
diadili. Dia dituduh bersalah kerana mensia-siakan hidupnya di dunia utk
berbuat maksiat. Namun begitu dia berkeras membantah, “Tidak demi langit dan
bumi,sungguh tidak benar. saya x pernah malakukan perkara itu…”

“Tetapi saksi-saksi mengatakan engkau betul2 telah menjerumuskan dirimu sendiri
ke dalam dosa “

Orang itu menoleh ke kiri dan ke kanan, lalu merenung segenap penjuru ruang yg
ada. Kemudian dia pun menyanggah, “mana saksi2 yg engkau maksudkan? disini
tiada sesiapa melainkan aku dan suaramu sahaja.”

Jawab malaikat, “INilah saksi-saksimu. ….”

Tiba2 mata berbicara, “Saya yg memandang,”

disusuli dengan telinga, “Saya yg mendengar perkara itu”

Hidung pun tidak ketinggalan, “Saya yg mencium”

Bibir pun mengaku dengan slumbernye, “Saya yg merayu”

Lidah menambah dengan beran i, “Saya yang menjilat dan menghisap”

Tangan tanpa malu meneruskan, “Saya yang meraba dan meramas”

Kaki pula menyusul, “Saya yg berjalan dan berlari semasa itu”

“Nah kalau dibiarkan kesemua anggota tubuhmu akan memberikan kesaksian tentang
perbuatan aibmu,” ujar malaikat. Orang tersebut x dapat membuka sanggahnya
lagi. Ia berputus asa dan amat berduka kerana sebentar lagi ia akan dihumban ke
dalam neraka jahannam.. Padahal ia amat berharap agar segala perbuatan jahatnya
dapat diselindungi. Tatkala dia sedang dilanda kesedihan, tiba-tiba terdengar
satu suara yg amat lembut dari sehelai bulu mata berbunyi, ” Saya pun ingin
mengangkat sumpah untuk menjadi saksi dalam perkara ini.” Malaikat menjawab
dengan tenang, “Silakan wahai bulu mata”

“Terus terang sahaja, menjelang ajalnya pada satu malam yang hening, aku pernah
dibasahi dengan juraian air mata penyesalan mengenangkan segala perbuatan keji
yang telah dilakukan. Bukankah rasulnya telah berjanji, apabila ada seora ng
hamba yang ingin bertaubat, walaupun sehelai bulu mata sahaja yg dibasahi
dengan air mata, demikian itu diharamkan dirinya dari ancaman api neraka? MAka,
saya sehelai bulu mata, berani tampil sebagai saksi bahawa dia telah bertaubat
sampai membasahi saya dengan air mata penyesalan.”

Dengan kesaksian bulu mata itu, orang tersebut dibebaskan dari neraka dan
segera dihantar ke syurga:

“Lihatlah hamba Allah ini masuk syurga kerana pertolongan bulu mata..”

PENGAJARAN YANG BOLEH DI AMBIL……. …..
WALAU SEBESAR MANA PUN KESILAPAN YANG DILAKUKAN APABILA ADA KESEDARAN DAN
KEINSAFAN BERTAUBAT LAH DENGAN SEPENUH HATI MAKA ALLAH AKAN MEMBERI KEAMPUNAN
PADA ORANG YANG BERTAUBAT

Kasih Ibu


Kisah ini diceritakan oleh Ustaz Shamsuri dalam salah satu siri-siri
ceramah beliau mengenai kebajikan anak-anak yang soleh kepada ibu
mereka yang telah meninggal dunia.
Mungkin ada yang telah mendengarnya dan
sama-samalah kita renungkan sejauh mana kebaktian kita kepada kedua-dua
ibubapa kita.

Orang kata aku lahir dari perut ibu..
Bila dahaga, yang susukan aku.. ibu
Bila lapar, yang suapkan aku..ibu
Bila keseorangan, yang sentiasa di sampingku.. ibu
Kata ibu, perkataan pertama yang aku sebut.. Ma!

Bila bangun tidur, aku cari.. ibu
Bila nangis, orang pertama yang datang ..ibu
Bila nak bermanja.. aku dekati ibu
Bila nak bergesel… aku duduk sebelah ibu
Bila sedih, yang boleh memujukku hanya ibu
Bila nakal, yang memarahi aku …ibu
Bila merajuk… yang memujukku cuma..ibu
Bila melakukan kesalahan… yang paling cepat marah..ibu
Bila takut… yang tenangkan aku.. ibu
Bila nak peluk… yang aku suka peluk..ibu

Aku selalu teringatkan ..Ibu
Bila sedih, aku mesti talipon… Ibu
Bila seronok… orang pertama aku nak beritahu…Ibu
Bila bengang.. aku suka luah pada ..Ibu
Bila takut, aku selalu panggil.. “ibuuuuuuuuuuuuu! “
Bila sakit, orang paling risau adalah ..Ibu
Bila nak exam, orang paling sibuk juga Ibu
Bila merajuk, yang datang pujuk aku juga.. Ibu
Bila buat hal, yang marah aku dulu..Ibu
Bila ada masalah, yang paling risau.. Ibu

Yang masih peluk dan cium aku sampai hari ni.. Ibu
Yang selalu masak makanan kegemaranku. . Ibu
Yang selalu simpan dan kemaskan barang-barang aku, Ibu
Yang selalu berleter kat aku.. Ibu
Yang selalu puji aku.. Ibu
Yang selalu nasihat aku.. Ibu

Bila nak kahwin..
Orang pertama aku tunjuk dan rujuk… Ibu
Aku ada pasangan hidup sendiri

Bila seronok… aku cari pasanganku
Bila sedih… aku cari Ibu
Bila berjaya… aku ceritakan pada pasanganku
Bila gagal… aku ceritakan pada Ibu
Bila bahagia, aku peluk erat pasanganku
Bila berduka, aku peluk erat Ibuku
Bila nak bercuti… aku bawa pasanganku
Bila sibuk… aku hantar anak ke rumah Ibu
Bila sambut valentine.. Aku hadiahi bunga pada pasanganku
Bila sambut hari ibu…
aku cuma dapat ucapkan Selamat Hari Ibu

Selalu ….. aku ingat pasanganku
Selalu… Ibu ingat kat aku
Bila..bila.. . aku akan talipon pasanganku
Entah bila.. …aku nak talipon Ibu
Selalu …aku belikan hadiah untuk pasanganku
Entah bila… aku nak belikan hadiah untuk Ibuku

Renungkan:

pesan Ibu dulu:
“Kalau kau sudah habis belajar dan berkerja… bolehkah kau kirim
wang untuk Ibu? Ibu bukan nak banyak… lima puluh ringgit sebulan
pun cukuplah”. Berderai air mata aku. Hari ini kalau Ibu mahu lima
ratus sebulan pun aku mampu. Aku boleh kirimkan. Tapi Ibu sudah
tiada. Aku tidak berkesempatan lagi.. bukan lima puluh ringgit..
lima puluh sen pun tidak sempat aku kirimkan!

.:*Moral Of the Story*:.
Sama-samalah kita renungkan ke arah mana diri kita sebagai anak dan
juga sebagai ibu dan bapa kepada anak-anak yang sedang memerlukan
didikan agama dari kita. Kita berilah didikan agama yang sebaiknya kepada
anak-anak kita agar menjadi orang-orang yang beriman dan berguna kepada
agama, bangsa dan negara.

Nilai Kasih Ibu



Seorang anak mendapatkan ibunya yang sedang sibuk menyediakan makan malam di dapur lalu menghulurkan sekeping kertas yang bertulis sesuatu

Si ibu segera mengesatkan tangan di apron dan menyambut kertas yang dihulurkan oleh si anak lalu membacanya.



Jumlah bayaran membantu ibu


Tolong pergi ke kedai RM 2.00

Tolong jaga adik RM 2.00

Tolong buang sampah RM 1.00

Tolong kemas bilik RM 2.00

Tolong siram bunga RM 2.00

Tolong sapu sampah RM 3.00

Jumlah : RM 12.00

Selesai membaca, si ibu tersenyum memandang si anak

sambil membelai kepala si anak

Si ibu mengambil sebatang pen dan menulis sesuatu di belakang kertas yang sama



Bayaran mengandungmu selama 9 bulan – PERCUMA

Bayaran berjaga malam kerana menjagamu – PERCUMA

Bayaran air mata yang menitis keranamu – PERCUMA

Bayaran kegusaran kerana mengkhuatirkanmu – PERCUMA

Bayaran menyediakan makan minum, pakai & keperluanmu – PERCUMA

Jumlah Keseluruhan Nilai Kasihku – PERCUMA

Air mata si anak berlinangan setelah membaca apa yang dituliskan oleh si ibu

Si anak menatap wajah ibunya

memeluknya dan berkata “Saya Sayang Ibu”

Kemudian si anak mengambil pen dan menulis $*@LANGSAI*$ pada muka surat yang ditulisnya.